Sistem Pengolahan Limbah Tangki Septik

Ini memberikan metode pengolahan limbah yang sangat kasar untuk properti yang tidak terhubung ke drainase listrik. Banyak sistem tangki septik di seluruh dunia tidak pernah dipelihara sehingga tidak berfungsi dengan baik dan undang-undang pengendalian polusi ada untuk mencoba membatasi jumlah risiko lingkungan dan kesehatan yang ditimbulkannya. Undang-undang ini semakin ketat, dan standar minimum telah diberlakukan untuk sistem septik baru atau pengganti. Dalam banyak kasus, Anda perlu memasang sistem instalasi pengolahan limbah sebagai gantinya. Selalu periksa sistem pembuangan limbah oleh ahli sistem air limbah sebelum membeli properti untuk mencegah masalah polusi.

Jenis Sistem Tangki Septik Yang Tersedia

Ada berbagai jenis sistem tangki septik. Mereka terdiri dari tangki septik bawah tanah dalam berbagai bentuk dan ukuran, yang kemudian terhubung ke sistem pengolahan tanah sekunder, biasanya sistem drainase tanah dalam bentuk perendaman atau drainfield, atau mound sobek.

Cara kerja Septic Tank

Limbah mentah dan air limbah dari mandi, dapur, dll dibuang ke tangki, di mana padatan dipisahkan dari limbah cair. Lemak dan minyak mengapung ke atas tangki dan membentuk lapisan kerak. Kotoran dan sisa makanan tenggelam ke dasar tangki dan membentuk lapisan lumpur. Bakteri anaerob yang merupakan penjajah alami di dalam tangki “mencerna” lumpur ini hingga 70%.

Air septik kotor mengalir keluar dari tangki ke saluran pembuangan atau saluran pembuangan. Sekat atau pipa ‘T’ di dalam tangki menahan kerak yang mengambang dan mencegahnya masuk ke saluran keluar tangki. Agar lapisan lumpur dan kerak tidak menjadi terlalu dalam, tangki septik harus dikosongkan setiap tahun. Ini juga mencegah konsentrasi padatan tersuspensi yang semakin tinggi dan semakin tinggi terbawa ke dalam rendaman. Padatan dapat menghalangi ruang udara dalam sistem drainase tanah, menciptakan masalah drainase dan limbah septic tank tidak akan dapat meresap atau diolah oleh bakteri tanah alami.

Variasi dalam sistem Septic Tank

Tangki septik tradisional terdiri dari dua ruang persegi panjang: yang pertama adalah 2/3 dari keseluruhan dan yang kedua 1/3, biasanya dibangun dengan batu bata atau beton. Aturan desain yang ketat diterapkan dan tangki septik harus dirancang sesuai dengan BS 6297 1983. Pipa saluran masuk ke ruang pertama berakhir dengan pipa ‘T’ yang mengalir ke bawah setidaknya 450mm (18″) di bawah permukaan air atas (TWL). ), dan ruang harus memiliki kedalaman minimum 1500mm (5′-0″) dari TWL. Ruang tahap pertama ini biasanya dua kali lebih panjang dari lebarnya. Pipa dari ruang pertama ke ruang kedua terdiri dari pipa ‘H’ dan bagian bawah pipa adalah min. 300mm (12″) di bawah TWL di ruang pertama dan 450mm (18″) di bawah permukaan air atas (TWL) ketika memasuki ruang kedua. Ruang tahap kedua ini biasanya persegi.

Pipa ventilasi harus dipasang dari ruang pertama dan kedua untuk mengalirkan gas, terutama metana dan hidrogen sulfida, yang dihasilkan oleh lumpur. Penutup yang kuat harus selalu ditempatkan sepenuhnya di atas tangki septik untuk menghindari anak-anak / hewan jatuh ke dalam tangki. Ada banyak kasus thcover runtuh dan banyak orang telah tewas sebagai akibatnya.

Saat ini, septic tank sedot wc jombang dibuat dari GRP dan polietilen yang umumnya berbentuk bulat dengan poros sempit di bagian atas ke permukaan tanah lubang got. Ini tidak menghasilkan kualitas limbah yang sama dengan dua tangki ruang dan tidak dapat ditempatkan di depan banyak unit konversi.

Perawatan harus diambil untuk memastikan bahwa masalah tidak akan terjadi karena tangki naik dari tanah, ketika dikosongkan di situs tabel air yang tinggi. Selalu disarankan untuk memasang tangki dengan penutup beton.

Efluen tangki septik masih mengandung sekitar 70% polutan dalam limbah asli dan memerlukan pengolahan lebih lanjut di tempat penampungan untuk mencegah masalah polusi.

Soakaways dan Septic Drainfields

Septic Tank hanya menyediakan bagian pertama dari proses pengolahan limbah. Perendaman adalah sistem pengolahan tanah bawah tanah yang menggunakan bakteri aerobik yang ditemukan secara alami di tanah untuk mengolah limbah lebih lanjut. Jenis tanah harus sesuai agar perendaman dapat bekerja dengan baik. Tes perkolasi diperlukan untuk menentukan apakah tangki septik perendaman cocok. Jika tanahnya lempung, tidak cocok untuk perendaman dan masalah drainase tidak bisa dihindari. Jika Anda memiliki masalah ini maka instalasi pengolahan limbah adalah jawabannya karena mereka tidak memerlukan tempat perendaman.

Perendaman terdiri dari serangkaian parit berisi pipa berlubang yang diletakkan di atas dan dikelilingi oleh batu, atau tempat tidur resapan, atau gundukan rendaman, yang semuanya terhubung ke outlet septic tank dengan pipa. Dalam semua kasus, perendaman harus berada minimal 1,2 meter di atas permukaan air atau batuan dasar setiap saat. Mereka juga harus minimal 200 mm. di bawah permukaan tanah untuk menghindari pembuangan limbah septik ke permukaan. Pipa harus diletakkan pada kemiringan tidak lebih dari 1:200 di saluran pembuangan agar air limbah tidak mengalir ke ujung pipa, tetapi tersebar merata. Perforasi harus lebih besar dari 6mm (0,25″) untuk menghindari biomatt, yang terbentuk di parit, menghalangi lubang. Pipa tidak boleh jenis pipa bergelombang seperti yang digunakan di saluran air tanah karena hal ini tidak diperbolehkan,

Kontaminan, patogen, nutrisi, dan bahan organik dalam limbah tersebar ke kerikil di mana mereka dicerna oleh bakteri aerobik.

Di lokasi yang miring, efluen dapat mengalir ke serangkaian kotak pembuangan atau lubang got dengan saluran keluar lain ke saluran pipa berikutnya yang ditetapkan pada tingkat yang lebih rendah. Tempat tidur penyerapan berguna di mana ruang terbatas, tetapi mereka hanya boleh digunakan sebagai pilihan kedua.

Gundukan Drainase Limbah

Gundukan perawatan adalah sistem perendaman yang ditinggikan. Agregat digunakan untuk menaikkan perendaman sehingga setidaknya 1200mm (4′-0″) di atas permukaan air tinggi musiman atau batuan dasar. Sistem gundukan harus dirancang dengan hati-hati, dengan mempertimbangkan topografi lokasi, volume limbah tangki septik untuk diolah dan porositas tanah lapisan atas untuk menghindari kegagalan sistem dan area berawa di sekitar dasar gundukan.Desain tidak dapat ditebak dan harus dilakukan oleh profesional terlatih, menggunakan hasil pengujian dan perhitungan.

Saya telah melihat gundukan yang dirancang dengan buruk meledakkan lubang melalui samping karena terlalu kecil untuk pekerjaan itu.

Efluen disalurkan ke tangki stasiun pemompaan, di mana ia dipompa dalam batch ke dalam pekerjaan pipa gundukan. Gundukan septik dapat terlihat sangat menarik dan dapat menjadi bagian dari lansekap taman. Anda tidak diperbolehkan menanam semak di atasnya, tetapi mereka dapat ditanam di sekitar pangkalnya.

Lubang Perendaman Tangki Septik

Di masa lalu, banyak sistem tangki septik menggunakan lubang resapan, meskipun lubang ini tidak lagi dapat diterima di bawah peraturan bangunan modern. Mereka terdiri dari lubang besar di tanah, terbuka di bagian bawah, baik diblokir bulat dengan celah di antara blok untuk memungkinkan rembesan limbah ke dalam tanah, atau hanya lubang yang diisi dengan batu. Beberapa lubang resapan terbuat dari cincin beton besar dengan celah di antara cincin dan limbah septic tank disalurkan ke dalamnya. Mereka selalu tertutup, biasanya dengan pelat beton besar, tetapi sering kali gagal, karena tidak ada perhitungan yang dilakukan untuk menentukan porositas tanah di sekitarnya dan segera diisi dengan limbah septik. Saluran air kemudian mengisi antara lubang dan tangki, yang mendukung seluruh sistem septik.

Kondisi dan Pemasangan Situs

Sebagian besar lokasi di Inggris tidak cocok untuk sistem tangki septik. Entah tanah mengandung terlalu banyak tanah liat atau terlalu berpori, atau permukaan air atau batuan dasar musim dingin terlalu dekat dengan permukaan. Jika tanahnya lempung, maka tidak akan merendam limbah septik dan jika terlalu kasar tidak akan menahan limbah cukup lama untuk diolah. Anda dapat mempertimbangkan pabrik pengolahan limbah non-listrik sebagai gantinya. Kadang-kadang, dimungkinkan untuk mengadaptasi sistem septik agar sesuai dengan lokasi yang pada dasarnya tidak cocok, tetapi ini membutuhkan perencanaan dan desain yang cermat oleh seorang ahli. Sebagai aturan umum, jika situs memiliki kedalaman tanah yang tidak mencukupi, atau jenis tanah yang salah, maka tidak cocok untuk sistem septik. Selalu hubungi Inspektur Bangunan Anda sebelum memutuskan sistem septik.

Ukuran sistem septik, baik tangki dan area perendaman, ditentukan oleh jumlah kamar tidur di rumah dan porositas tanah perendaman. Sistem septik tidak dapat berfungsi jika kelebihan beban, jadi selalu ingat rencana apa pun yang mungkin Anda miliki untuk memperluas properti sebelum Anda memutuskan ukuran sistem septik. Meningkatkan ukuran nanti menghasilkan taman yang hancur.

Terakhir, selalu periksa dengan Badan Lingkungan dan Kontrol Bangunan setempat sebelum memutuskan sistem septik. Mereka akan memiliki ide yang sangat bagus, apakah itu akan berhasil di daerah Anda dan dapat menghemat ribuan pound untuk mengganti instalasi septik yang tidak sesuai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *